SHout






Jumaat, 10 Februari 2012

Cinta Kasih Suci #3

  "Intan! Jom balik!" teriak Shikin dari luar kelas Intan sambil melangkah masuk ke kelas itu. Shikin menarik kerusi dan duduk di sebelah tempat duduk Intan sambil mengeluh. "Hai..tak abis lagi ke kerja sekolah kau? Dah lambat nak balik ni. Perut aku pun dah lapar sangat. Kalau kau lambat lagi, aku balik dululah ye!" Shikin masih duduk di sebelah Intan sambil menggelengkan kepalanya. Pelik dia dengan kawannya yang seorang ini. Selagi kerja sekolah belum habis dibuat, dia takkan balik ke rumah. 

     Shikin sudah berdiri dan bersedia untuk pergi dari situ. Tiba-tiba Intan bersuara. "Kin, sekejap! Aku kemas. Dah habis dah." Laju tangan Intan mengemas semua buku-buku latihannya apabila dia lihat Shikin ingin berlalu dari situ.Tak mungkin dia berlama-lama di dalam kelasnya yang kosong itu berseorangan. Walaupun Intan seorang yang berani, kadang-kadang wujud juga perasaan takut. Lebih-lebih lagi apabila dia telah mendengar cerita yang bukan-bukan mengenai kelasnya itu.


     "Sampai hati kau nak tinggalkan aku seorang kat situ?" tanya Intan kepada Shikin kerana tidak puas hati dengan tindakan kawannya yang ingin meninggalkannya tadi.


     "Dah kau lambat sangat. Aku lapar. Pagi tadi aku tak sempat nak ambil sarapan dan makan waktu rehat tahu. Itu yang aku kebuluran ni." Shikin membuat mimik muka kasihan bagi menagih simpati Intan sekaligus ingin melenyapkan ketidakpuasan hati Intan terhadapnya.


     "Banyaklah kau punya lapar. Tak baik tipu tau! Aku nampak kau makan mi kari Mak Limah kat kantin waktu rehat tadi. Sampai aku lalu sebelah pun kau tak perasan." bebel Intan. Dia tahu yang kawannya itu mana boleh tidak makan sehari. Mahu dibalunnya nasi hingga lima enam pinggan jika tidak dapat makanan sehari suntuk.


     Shikin hanya tersengih macam kerang busuk apabila Intan dapat menangkap dirinya berbohong. Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh jua ke tanah. Bukannya dia tidak mahu menemankan Intan menyiapkan kerja sekolah tadi. Shikin tidak sanggup berlama-lama di sekolahnya yang memang terdapat banyak cerita-cerita yang tidak enak didengar. Sudahlah dirinya penakut. Lainlah Intan, berani. Fikirnya.


     Dalam perjalanan pulang ke rumah, Intan dan Shikin perlu melalui lorong belakang rumah pangsa yang diduduki mereka. Memandangkan jarak rumah dan sekolah hanya beberapa ratus meter. Namun, mereka perlu melalui jalan pintas, iaitu lorong dibelakang rumah pangsa itu. 


     Cuma satu yang tidak digemari oleh Intan. Mereka akan diganggu oleh remaja-remaja lelaki yang suka melepak di lorong tersebut setelah pulang dari sekolah. Apa yang tidak disukai Intan adalah aktiviti mereka iaitu merokok. 


     Pelik sungguh Intan dengan remaja-remaja lelaki tersebut. Tak kurang juga menyelit beberapa orang remaja perempuan. Inilah remaja sekarang. Fikir Intan. Belum bekerja sudah merokok. Duit yang ibubapa beri untuk belanja sekolah digunakan untuk membeli rokok yang tidak berfaedah. Yang perempuan pula. 


     Haish...Intan mengeluh. Kasihan sebenarnya. Tidak cukupkah didikan agama yang diberi ibubapa dirumah? Tidak malukah dengan pandangan masyarakat sekeliling? Kenapa mesti merendahkan maruah berpeleseran bersama lelaki? Terlalu banyak persoalan yang bermain difikiran Intan.


     ''Intan? Kau okey ker?'' tanya Shikin tiba-tiba apabila dia melihat Intan mendiamkan diri secara tiba-tiba. Dia tahu yang kawannya itu kurang senang berjalan di lorong itu.


     ''Hah? Kenapa? Aku okey je.'' jawab Intan acuh tak acuh. Dia hanya menundukkan wajah memandang kakinya yang sedang melangkah. Malas dia mahu melihat remaja-remaja di lorong tersebut. Baginya, lebih baik tidak dipandang mereka.


     ''Kalau okey, kenapa muka kau masa mencuka? Aku tengok, setiap kali kau lalu jalan ni mesti muka kau masam. Kenapa? Kau tak suka dengan budak-budak tu eh?'' tepat sekali tekaan Shikin. Bagai mengetahui apa yang sedang bermain difikiran Intan.


     ''Herm...'' jawab Intan ringkas. ''Entahlah Kin. Aku rasa kasihan dengan diorang tu semua. Kenapa boleh jadi macam tu? Mak ayah diorang tak tahu ke diorang berpeleseran macam tu?'' Intan masih berfikirkan tentang remaja-remaja tersebut.


     ''Inilah bandar Intan. Aku pun tak boleh nak jawab soalan kau tu. Aku pun tak tahu bagaimana diorang boleh jadi macam tu. Diorang je yang boleh jawab soalan kau tu.'' Shikin menjawab sambil menggeleng-gelengkan kepalanya tanda dia tidak tahu.


     Pada masa yang sama mereka berdua terdengar siulan dari remaja-remaja lelaki tersebut.


     ''Peewweet...hai, berdua je ke? Boleh saya temankan?'' kata salah seorang dari remaja lelaki tersebut sambil berjalan disebelah Intan. Intan hanya mendiamkan diri.


     ''Amboi, sombongnya! Tahulah muka awak tu ayu, comel. Tak pandang saya yang tak kacak ni.'' budak lelaki itu menambah lagi. Sambil memegang kolar lehernya.


     ''Mal! Kau jangan kacau kitaorang boleh? Kitaorang nak baliklah. Dah lambat!'' Shikin membalas kata-kata budak lelaki itu sambil bercekak pinggang.


     ''Kin, dah lah. Tak payah layan. Jom kita balik.'' Intan menghalang Shikin dan menarik tangan Shikin berlalu dari situ.


     ''Kin, nanti! Tunggu kejap.'' panggil budak lelaki tadi. Shikin berhenti dan mengatur langkah ke arah budak lelaki tersebut yang hanya beberapa meter di belakang. 


     ''Siapa nama kawan baru kau tu? Cute gila lah! Kau kenalkan lah pada aku. Dia ada nombor telefon tak?'' bertubi-tubi soalan budak lelaki itu kepada Shikin.


     ''Kalau nak tahu kau tanyalah dia sendiri. Kenapa tanya aku?'' Shikin menjawab acuh tak acuh. Malas dia mahu melayan budak lelaki itu.


     ''Owh...kau cabar aku ke? Okey, aku pergi tanya sekarang. Kau tunggu sini.'' balas budak lelaki itu sambil melangkah menuju ke arah Intan.


     Intan yang melihat kehadiran budak lelaki itu kaget sebentar. Kenapa ni? Apa yang dia nak? Fikirnya. Intan menaikkan kening menandakan isyarat kenapa kepada Shikin. Shikin hanya menaikkan bahu tanda tidak tahu.


     ''Awak, boleh saya tahu nama awak? soal budak lelaki itu. 


     ''Kalau boleh saya nak berkenalan dengan awak. Boleh?'' budak lelaki itu masih menyoal. Dia berdiri tegak dihadapan Intan. Intan mula melihat budak lelaki itu. Tinggi. Lebih tinggi dari Intan. Kulitnya putih. Bibirnya merah. Pelik. Sepatutnya orang merokok bibirnya hitam. Dan haruman minyak wangi yang dipakai sangat memikat hati. Intan masih berfikir-fikir. Patutkah dia memberitahu namanya? Tidak salah rasanya. Jika hanya ingin berkawan. Intan membuat keputusan.


     ''Nama saya Intan...Intan Nur Laila.'' laju Intan memberitahu nama penuhnya kepada budak lelaki itu. Haish. Kenapa dengan aku ni? Macamana boleh terlepas cakap nama penuh aku ni? Intan memarahi dirinya sendiri kerana terlepas kata. Terlajak perahu boleh diundur. Namun, terlajak kata buruk padahnya. Intan berkira-kira untuk berlalu dari situ.


     ''Er..nanti dulu. Nama saya Ikmal Rahimi. Awak boleh panggil Ikmal'' kata ikmal sambil menghulurkan tangan untuk bersalam dengan Intan. Namun, huluran tangan Ikmal tidak disambut oleh Intan. Lalu Ikmal menarik semula tangannya. Terasa malu kerana Intan tidak menyambut huluran tangannya itu.


     Seperti tahu yang Ikmal terasa dengan perbuatannya. Intan menohon maaf. ''Maaf ye, awak lelaki. Lelaki dan perempuan kan tak boleh bersentuhan. Haram. Harap awak faham.'' jelas Intan.


     ''Owh. Sorry! Lupa pula.'' Ikmal tersengih disitu mengutuk dirinya yang terlanjur tadi. Bodoh. Dah tau budak perempuan ni nampak skema, yang kau pergi hulur tangan tu buat apa? Ikmal mengakui kebodohan dirinya. Dia memandang Intan. Cantik. Memang cantik. Nampak manis je. Dengan bertudung litup. Jarang budak perempuan sekolah aku bertudung. Yang ada pun boleh dikira dengan jari. Mesti budak baik ni. Ikmal menilai Intan melalui penglihatan matanya.


     Intan tidak senang dengan pandangan mata Ikmal itu. Lalu, Intan memulakan langkah untuk berlalu. Dia tidak mahu lama-lama disitu. Shikin pula melambai-lambai kepadanya meminta dia segera pergi dari situ.


     ''Awak! Nantilah dulu. Jomlah kita berborak-borak dulu. Boleh kita kenal-kenal.'' Ikmal menghalang laluan Intan. Dia benar-benar mengejutkan Intan. Tidak pernah seorang lelaki pun pernah melakukan begitu kepada Intan. Berderau darahnya apabila dengan tiba-tiba lengannya ditarik oleh Ikmal. Intan terasa seperti terkena renjatan elektrik. Mulut Intan terkunci untuk mengatakan tidak. Shikin hanya memandang dengan raut wajah terkejut.


     Kenapa dengan aku ni? Kenapa aku macam suka bila dia halang aku balik? Kenapa? Kenapa mesti aku ikut je apa yang dia kata? Intan jadi tidak keruan. Dia panik. Dia mula sedar. Dia beristighfar dalam hati. Lalu, dia merentap kuat tangannya. Tangannya terlepas dari genggaman Ikmal.


     ''Maaf! Saya nak balik. Saya belum solat Zohor.'' Laju sahaja alasan yang terkeluar dari mulut Intan. Entah bagaimana. Baginya, biarlah dia berlalu dari situ secepat mungkin. Ada baiknya. Tak pasal-pasal nanti menjadi buah mulut jiran tetangga pula. Dia perlu menjaga nama baik ibubapanya. Tidak akan sesekali dia melukakan hati mereka.


     Intan melangkah laju. Tanpa menoleh kebelakang. Biarlah. Orang nak kata dia sombong atau apa saja. Dia menarik tangan Shikin apabila tiba di tempat Shikin berdiri. Shikin juga melajukan langkah. Dia juga tidak mahu berlama-lama disitu. Geram meilhat perangai Ikmal. Tidak sudah-sudah dengan perangai playboy dia tu. Fikir Shikin. Lepas satu, satu. Pantang tengok budak perempuan baru. Dia cukup masak dengan perangai Ikmal. Apakan tidak. Dia juga pernah menjadi couple Ikmal. 


     Pada mulanya, dia menggangap Ikmal seorang yang romantik. Namun, lama kelamaan dia menyampah dengan perangai Ikmal yang tidak senonoh. Mengajak dia melakukan yang bukan-bukan. Apabila mengetahu perangai Ikmal yang tidak seonoh itu, terus Shikin minta hubungan mereka diputuskan. Kini, Ikmal bercouple pula dengan seorang budak perempuan yang lain. Ikmal...Ikmal...

1 ulasan:

alif ismail berkata...

salam...

qaseh buat sendiri ke novel ni..???

alif kureng sikit baca novel2 nih..hihi

tentang dodle tuh, boleh je kalau nak tukar2...hehe...

 

Template blog dihasilkan oleh alif ismail